Thursday, October 27, 2011

sekadar permata

pernah aku bebas menempuh alam
cubit rasa dan rempah amarah
kutelan hidup hidup
kuluah mentah mentah

diam dalam harapan
di hujung sudut
berhenti berjalan
ku sekadar melihat
rona warna sebenar insan

bersembunyi di balik bayang
lukisan hitam aku simpan
jenguk tak terbalas
jengah tak tertimpah
aku menjadi batu
permainan sendiri

jika berundur lebih baik
izinkan diri ini
teduh sebentar
mengenang lelah
sampai masa
aku jaga dari lena

mimpi mendodoi
puas kuhitung janji bertimbun
aku ingin kembali
bernafas atas bumi
ku hirup derap angin
tegur dengan tangkas
bahawasanya
aku perlu terus
mencari kilaunya
permata yang hilang!

N.B (nota berguna):-
puisi ini serius spontan dan tidak bertapis. tidak mahu bazirkan ilham yang datang. sekadar luahan. maaf. sekiranya kali ini sukar untuk difahami oleh sidang pembaca umum. nak diabaikan pun tidak mengapa..

cheers.
:)

3 comments:

  1. hazen-thanx.

    husna-terima kasih.

    hmm.dahlah buat on the spot.tak tahulah mana yang indahnya..kih2.yg penting,hidup ni mmg tak semua indah an..ade masa kite lari.tp walau jauh mana kite cuba,satu masa nanti,kite terpaksa hadapi jugak.cuma waktu itu,sama ada kite dah bersedia atau lebih byk yg akn menimpa kite.. kdg,masalah ni mcm rubber band.makin kite tarik dia drpd kite,makin tu ia akn patah balik.hmm.

    ReplyDelete