antidote


~hamparan kata..berbagi rasa~

[250515-rabak]
Entah ke berapa kali
Rabak tak tercantum lagi

Bunga nan layu
Kelopaknya jatuh satu persatu

Hujan pula turun 
Rintik menyapa damai si daun

Semut berlari-lari kecil
Pulang ke sarang terpencil


Kaya jiwa miskin semesta
Biarpun rabak kau masih punya Dia.


[041213-cerita kita]
(sempena hari pertunangan teman)

Adakah penghujung cerita kita
Seperti tinta khatimah kata
Semurni madah irama berseni
Semegah abjad menutur erti
Atau hanya fantasi yang belum berjudul
Hilang disapa angin malam
Kian lena mengusung sepi
Senyap..lalu pergi

Sedang aku
Di sini berdoa
Meski apa takdirnya
Kupilih untuk bahagia

[200613-satu tika]
Sering saja kau baca
Berita dan cerita
Dusta atau nyata

Kau puas dengan itu
Untuk sejenak.
Tanda tanya terus memuncak
Pada jengkal ukur kebenaran
Bimbang juga bila tangkap tahu
Akan pilin-pilin inci deduksi

Ha...petik jari picing mata
Bikin kau selera.

Ku ulang,
‘barang sejenak’.

Satu tika
Mushaf qurani kau dekap
Buka halamannya secara rawak
Tanpa tuju
Tanpa rasa

Satu ayat
Yang tidak pernah kau endah sebelum
Dan  kini-
Kau amati dalam dalam
Maksud ungkapan itu memeluk kau langsung
Gapai seluruh panca sanubari
Diam.

Sejuk,panas,dingin kembali.
Kau ulang baca ia
Biar..air mata luhur mencurah alir
Jiwa terhentak
Susun desah nafas kau tenangkan
Pejam.

Sedang halus si duri
Ada tusuk pedih kau takkan lupa

Bahkan
Tuhan ingin menegur
Hanya perlu satu tika.

[050513-harapan]
Malaysia nan kejauhan,
Moga hari depanmu bersinar indah
Bebas-lunas 
Dari rengkuhan sesak
Sang pencuri ketamadunan.

Malaysia yang baru
Mampu kita wariskan

Agar sekalian citra warganya
Santun bijaksana, 
Kasih harmoni,
Jua segak menuntun amanah.


[220413-tanpa nama]
Penulis sejahtera
Melorong manusia
Dari huruf keperibadiannya
Merobah gelita jahil
Dari titik-koma kesanggupannya

Meski hampa sempurna
Sungguh
Masih cuba berani

Kira tahu kira seru
Ya,nama ilmu

Kira buntu kira kelu
Eh,nama aku.


[070413-kuat]
Oh Allah
Mohon beri aku kuat
Andai hari esok
Berlainan cerah

Aku lemah jua
Seolah insan berpencak lagak
Jalan damai bukan selesai
Kuat- hanya memusnah

Terdiam 
Berganti harap
Tuju kenangan lalu
Agar sedia sembuh
Dari luluh panah sangkaan

Kerana
Fitnah itu
Maha kuat goncangannya!

[310313-manusia angkuh]
Aku
Manusia angkuh berjalan di bumi Tuhan
Itu selayaknya
Rumpun hidupku tidak sehijau sempurna
Sudut serong gelap
Ceritera cuma bagiku
Naif.

Manusia angkuh berjalan lagi
Sandiwara rapi apa mahu dipertonton
Senyum ngada tawa cerca
Berdomba wajah bergalang desah
Ber-antah.

Ya,aku degil.
Aku mahu kedegilan ini berhasil
Pada tulisan-menjadi sesuatu nyawa
Pada kehidupan-menyisih tadbir pilihan

Belum cukupkah
Tiga tahun
Nikmat angkuh aku manusiakan.

[261112-kosong]
Pensel tumpul
Pembaris patah
Tinta kering
Pemadam pejal
Kertas kosong.

Pekakkan telinga
Buta meraba
Mulut terkacip
Tangan diam
Diri kosong.

Tika susah
Tika senang
Di mana kita?

[070812- tiada tapi tapi]
Bukanlah kalah bererti mengalah
Tapi usah mengalah sebelum kalah

Terdidik acuannya sempurna
Tapi terdidik belum pasti sempurna

Kau menunggu takdir sampai
Tapi sampainya takdir, kau menunggu

Sikap berilmu jadikan nakhoda
Tapi nakhoda tidak bersikap ilmu

Lambung impian hingga mimpi
Tapi mimpi melambung lebih tinggi

Siapa tahu rahsia hati
Tapi hati tahu siapa yang rasa

Tepati janji tanda berbalas budi
Tapi janji berbalas budi dikhianati

Aku melukis bukan sahaja
Tapi bersahaja telah melukis aku

[290412- untuk abang]
Sewaktu senja
Berlari kita memujuk mentari
Sekalian alam turut berterima kasih
Pada baktinya yang muncul dan pergi
Menyinsing tadbir kisah rahsia jiwa

Andai saja ku tahu
Hari esok tanpamu adalah sepi
Izinkanku seiringan menapak jejak
Biar pepasir faham apa itu rindu.
Izinkanku lepas sedikit lena di bahumu
Saat diamnya masa beredar pasti.
Izinkanku untuk celoteh lebih lama
Agar tiada satu yang tidak ku khabarkan.

Bagiku kian merasai
Erti sebuah harapan dan restu
Darimu insan bernama Abang

[150212- hatimu]
Air kehambaan
Melunak rekah batu

Butir ketilan pasir
Disisih redha

Sejernih itu
Kau pinta solatkan hatimu

[110212-yang dia cakap]
Orang tiada ilmu cakapnya banyak
Yang dia tahu,sekadar menang sorak


Orang bongkak ilmu cakapnya besar
Yang dia tahu,nama terus mekar

Orang benci ilmu cakapnya batil
Yang dia tahu,hanya perkara jahil

Orang cari ilmu cakapnya kualiti
Yang dia tahu,lahir dari hati

Orang ada ilmu cakapnya kurang
Yang dia tahu,fikir harus tenang

Orang cinta ilmu cakapnya hikmah
Yang dia tahu,ia manifestasi ibadah

[180111-duhai hati]
Sarat menanggungmu
Ringan membelaimu
Duhai hati
Jawab pada tanya
Apakah terbukti cinta andai terusan
Pergi dan tinggalkan tempat takhtamu

Pantang dirajuk pulang 
Bertandang tanpa izin
Diami khabar asal tujuan
Lagi mentah kepingan
Aku bukan pemuja
Hanya penjaga

Dalam linangan harapan
Biarkan saja mencari kebergantungan
Alam mana kamu berada
Duhai hati
Aku bukan penemu
Hanya pencari

Kelembutan ukiranmu
Dan darimu terlangkau benua
Jika mahu kembali
Silakan sambut salam indahku
Aku hanya pemohon 
Bukan penjanji

Duhai hati
Hijabmu di sini
kerana mu
adalah aku.

[101211- berat sekat penat]
Terasa hati ini berat
Tidak gagah lagi
Menimbang dosa
Lalu amal jadi sayu
Pilu diheret nafsu

Penat bermain kata
Hujah kepalang megah
Betul belum tepat
Salah sudah tekat
Tutup mulut malu sendiri
Bila lidah tajam menikam

Kau sekat kebenaran
Sedang nyata itu mulia
Tapi sayang, buta
Dek kerapuhan menerka
Kalah keliling juang
Andai palsu satu sumpahan

Berat.
Penat.
Sekat.
Cuba engkau rasa.

[051211- pada sinar mata mama]
Pada sinar mata Mama
Terbit cinta
Setia mendidik apakah makna
Sebalik kasih tanpa balasan
Budi tanpa sanjungan
Senyum tanpa kata
Umpama seni dalam mimpi

Pada sinar mata Mama
Harapan terbias
Melentur cita ilmuwan
Acuan kisah sunah dan quran
Agar agama pedoman amal
Tutur hikmah sukma bicara

Pada sinar mata Mama
Naluri menduga
Ranjau pengalaman lalu
Mengajar insan erti dewasa
Pangkal pautan iman dan akal
Usah layu usah dangkal

Pada sinar mata Mama
Teduh kesabaran
Acapkali terguris hati kecilmu
Doa dikau panjatkan
Kerana bahagia itu
Kan pasti kita miliki

Pada sinar mata itu
Anak ini rindu
Mohon menatapnya
Sampai syurga

[271211- sekadar permata]
Pernah aku bebas menempuh alam
Cubit rasa dan rempah amarah
Kutelan hidup hidup
Kuluah mentah mentah

Diam dalam harapan
Di hujung sudut
Berhenti berjalan
Ku sekadar melihat
Rona warna sebenar insan

Bersembunyi di balik bayang
Lukisan hitam aku simpan
Jenguk tak berbalas
Jengah tak bertimpah
Aku menjadi dadu
Permainan sendiri

Pada seseorang
Yang aku sayang
Ya,dikaulah teman
Manis bicaramu
Indah pesonamu
Tapi aku gagal teliti hatimu
Apakah pendam remuk
Bersih atau buruk

Mimpi mendodoi
Puas kuhitung janji bertimbun
Aku ingin kembali
Bernafas atas bumi
Ku hirup derap angin
Tegur dengan tangkas
Bahawasanya
Aku perlu terus
Mencari kilaunya
Permata yang hilang

[201111- dalam dakapan abah]
Dalam dakapan Abah
Anak ini terasa kecil
Merengek sambil manja
Merajuk berganti tawa
Ditimang halus dibelai tulus
‘moga dikau nak,puteri solehah’

Dalam dakapan Abah
Anak ini teristimewa
Sekuntum bunga di taman keluarga
Kasih nyawa semaian seri
‘nilah anak perempuan Abah seorang’

Dalam dakapan Abah
Anak ini penggalas tabah
Tenang sabarnya menitip pesan
Agar teguh jiwaku bergadai cabaran
‘kini tidak semua dapat kita berkongsi rasa’

Dalam dakapan Abah
Anak ini kenal bahagia
Punya insan tinggi harapan
Setia di sisi andai kecundang
Senyuman Abah penawar kelam
‘ada hikmah di balik semua itu’

Dalam dakapan Abah
Anak ini memendam sayu
Tenggelam desah nafas
Saat Abah ikhlas bicara
‘kakak,maafkan Abah’

Abah,
Sedang khilafku pasiran alam
Sedang baktiku masih kejauhan
Sedang segalanya untukku
Terindah darimu

Maka
Mohon dalam dakapan Abah
Hingga ke syurga

[011111-perempuan itu]
Perempuan itu..cantik.
Bila dia berbudi bahasa,bertambah cantiknya
Bila berkata yang buruk,padam cantiknya

Perempuan itu..misteri.
Bila dia bercerita,terkeluar segala isi hati
Tapi bila berdiam diri,mungkin merajuk hati

Perempuan itu..pilihan.
Bila dia sanggup,mencuba sedaya upaya
Bila enggan,semua jadi tak kena

Perempuan itu..dilema.
Bila dia perlukan sesuatu,minta cara baik
Bila bencikan sesuatu,dunia bisa terbalik

Perempuan itu..bijak.
Bila dia tahu,dia akan memberitahu
Bila terdesak,buat-buat tak tahu

Perempuan itu..cahaya.
Bila dia membimbing,curah kasih sayang
Bila dia meninggalkan,sinar telah hilang

[020811- wajah simpati]
Wajah simpati
Mohon diberi
Tertunduk sayu

Kabus dinihari tenang
Tewas pada nafas suara
Alun tinggi rendah

Bak embun merintik
Segar buana sepi
Gema simfoni alam

Wajah simpati
Malu mendongak
Tidak layak
Sungguh debu
Terasa berat

Terus meminta
Meski singkat amal
Hanya mahu
Simpati sampai syurga

[180611- hambar]
Dunia yang kufikir indah
Datangnya sekelumit rasa
Kental bukan taruhan
Lemah bukan jaminan
Untuk apa kusegerakan penipuan
Kalau hanya kesepian yang kucari
Hambar berkalung resah
Buat jiwa mampu bertanya
Ke mana dan di mana
Rasa pasrah pada kejujuran

[231111- kita tiga]
Kisah tiga teman ke hulu ke hilir
Mencari erti persahabatan
Di tiap inci jalanan

Tersepak batu
Bukan salah siapa
Janji jangan terkena
Kalau luka turut rasa pedihnya

[181111- situ sana sini]
Musafir itu manfaat
Pada mereka yang melihat
Warna warni tercatat
Di hujung tinta penamat

Aku berdiri
Tapi jiwaku berlari
Mendakap mimpi

Bingkis cerita
Buat aku tidak lupa
Asal usul dunia
Tentang aku dan kita

[140311- sinergi]
Teman; cermin pada diri kita
Dia sentiasa ada menemani perjalanan
Hadapan atau belakang
Dulu atau sekarang
Kita melihatnya
Sebagaimana dia melihat kita
Kesetiaan; ia menjernihkan
Mata hati

[181210- cemburu]
Tika awanan suram menyarati beban
Lantas leraikan titis titis halus
Bergembiralah..
Dia tahu itu pemberian.

Pada mentari ditanyakan mengapa
Sudah bersuluh lagikan membahang
Berwaspadalah..
Dia tahu itu peranan.

Pelangi mewarna pimpinan senja
Tertunduk hormat aturan alam
Berjalanlah..
Dia tahu itu persinggahan
Dia di situ..
Teguh merasakan iman
Sedang dunia mencemburui dia.

[180910- jauh]
Semalam masih ada
Malam malam berteman
Melodinya semarak jiwa ria
Dicicipi segenap ruang
Kuncupan jarak yang memisahkan
Jua masa yang membezakan

Amanah tetap janji
Jauhku untuk mendekat
Melamar bahagia akhirat
Mendakap dunia yang kejap
Kerana kasih fitrah itulah
Hai musafir hikmah juang
Pedoman hidup punya ertinya
Erti pada makna
Makna untuk agama.




#menulis puisi tanpa tauliah..cuma rehat rehat mungkin.
=)










No comments:

Post a Comment