Monday, December 15, 2014

merah



I.
Bagi aku, Merah lambang kebenaran.
Lihat kelipan merah di tiang lampu isyarat mengingatkan, 'Benar,kau harus berhenti. Bukan main-main bahaya yang bakal kau tempuh sekiranya kau redahkan saja isyarat ini.'
Merah juga peduli akan kebenaran.
Semasa zaman sekolah, tiap kali terdapat kesalahan, maka selajur pangkah merah menghiasi ruang kertas jawapan yang kau sangkakan benar pada awalnya.
Merah kadang kala menguji kebenaran.
Kau kata ikhwatuna di Syria bermandi darah, merah tanah mereka diresapi kebenaran akidah sedangkan kau, ingin bangkit subuh meninggalkan saratoga merah pun sudah payah.
Merah sensitif pada kebenaran.
Cuba seseorang sedang lunak mendustai kata yang kau tahu ia sama sekali menyanggahi kebenaran, tidakkah merah merubah wajah saat kesabaran jadi tuntutan.

II.
yang kurik itu kendi,
yang merah itu Abrus precatorius;
yang baik itu budi,
yang indah itu niat nan tulus.

III.
"Porsche warna merah.
Cis,angan-angan."