Monday, July 18, 2016

wanita

tiga puisi kesayangan kalau pasal wanita dan cintan cintun ni...

Perempuan dan Layang-Layang.

Ketika masih gadis sunti,
Sering ia berdiri di ambang jendela,
Kagum melihat layang-layang berwarna,
Menyanggah angin di angkasa,
Dimainkan rakan sebaya,
Di lembah hijau terbuka.

Ketika dewasa,
Dialah layang-layang itu,
Mengapung di angkasa,
Gerun memandang lembah,
Di sana berdiri teguh,
Seorang suami,
Mengendalikan talinya.


A.Wahab Ali - 1979

Surat Teja kepada Tuah
Sampai hati mu Tuah
Mawar cinta yang ku berikan
Kau bawa ke perhitungan
Kenanga dari sanggul ku
Kau sangkutkan ke singgahsana
Untuk mengharumkan nama mu.
Tuah, aku adalah perempuan malang
Yang harus merana, kerana paras rupa
Kecantikkan ku bukanlah satu dosa
Namun ia telah diperdagangkan
Dengan pintar percaturan lelaki
Seperti bunga pada sesedap gubahan
Dihujung lidah seorang Sultan.
Aku seperti perempuan lainnya
Telah dibesarkan oleh peraturan
Dihaluskan oleh adat.
Dengan suara yang dilembutkan untuk menerima
Diajar untuk pandai merelakan paksaan
Kerana itu adalah kesopanan
Yang menyempurnakan kejadian
Seorang perempuan
Barangkali akulah yang bersalah
Membina impian disayap perasaan
Untuk berbakti sebagai isteri
Sebuah impian yang indah
Dan amat biasa bagi seorang wanita.
Tapi apakan daya
Teja bukan perempuan biasa
Lahir dikamar kebesaran
Besar ditaman larangan
Amat jelita dan mulia
Untuk melayani impian yang terlalu biasa
Tuah juga bukan lelaki biasa
Hidupnya bukan untuk seorang Teja
Tuah lahir untuk menjadi wira
Dan Teja untuk menjadi boneka
Dalam legenda.

SN Zurinah Hassan-1991

MERINDUI PEREMPUAN INTELEGENSIA
Aku memang merindui
seorang perempuan intelegensia
yang sering bersimpuh di tikar polemik
dan berhabis wang membeli kosmetik wacana
dia mengenakan gegelang teori
dan rantai budi
dia memesan segelas Latte
sambil duduk diam di suatu sudut
menghadam Athill dan mengunyah Sophie
Dia berjalan laju
kerana dia mahu seperti Nafisah
katanya -- aku mahu tinggalkan segala duri
seperti Salina dan Hayati
lihat di kulit bukunya, terlukis
seperca peta berlorek pensel
lihat di tasnya, tersembunyi
kepingan syair Al-Khansa' dan Zurinah
dan kau lihat dia berhenti lama
di depan potret seorang Cleopatra
Aku teringat, kala
dia menghiris cermat tulisanku
dan mengutus padaku sekotak emel berjela
dengan pelbagai suntingan kata
katanya -- benarkah perempuan terlalu bergaya
dengan gaun emosi
bukan hijab intelegensi?
kataku -- bukankah indah andainya
gaunmu intelegensi
tetapi keronsang di dadamu adalah
sekeping nurani?
Tika aku tersebut nama Maryam dan Marwah
dia terus datang esoknya dengan seikat warkah
katanya -- kau tidak akan tahu
betapa ripuhnya kalbu
tika perempuan memilih bisu
-- kau hanya mampu memerhati
bukan mengerti
apa lagi merasai
Kini
aku tidak pasti
apakah dia masih
menyusun diksi
kala pelamin janji
memanggilnya pergi?
apakah dia masih
membancuh teori
di beranda diskusi
sambil tangan menggosok ubun
seorang bayi
suatu saat nanti?
Hafizul Faiz-2015

Sunday, June 12, 2016

harapan

dalam sedu sedan
dan diam berjalan
ada harapan yang tak pernah padam

Tuhan,
rebahku kau kuatkan
tidurku kau bangunkan
sakitku kau sembuhkan
kecewaku kau tenangkan

Semoga,
dosaku kau ampunkan.

Tuesday, October 20, 2015

syukur II


Dialog berlaku dua minggu sebelum  Ramadan..

U: Zikra,bila kamu exam?
Z: masa bulan puasa nanti,Ustazah.
U: (muka terkejut) ya Salaaam..puasa2 kamu exam? mesti penat.nak study lagi..
Z: hehe (muka redha)

U: dengar sini. mulai sekarang kamu kena janji dengan saya,masuk saja bulan puasa, pastikan lima minit sebelum azan,kamu dah ada depan pintu rumah saya. kita berbuka sama2 setiap hari, ok?
Z: wallah? Ustazah? (giliran aku buat muka terkejut, terharu lebih sebenarnya)

padahal sebelum pergi kelas jumpa Ustazah,aku risau macam mana nak buka puasa memandangkan aku dah keluar jadual masak rumah.nak makan apa ea? haa,pergi maidah rahman di masjid jelah. lagipun tolong bagi pahala orang sedekah.

tak disangka, ada saluran pertolongan, percuma lagi. Alhamdulillah.

$$$

Hari pertama puasa.
orang arab memang sudah budaya mereka,melayan tetamu bersungguh-sungguh.tak boleh nak terangkan betapa banyak jumlah hidangan yang dipaksa aku telan.

U: kamu tak habiskan? sikit sangat kamu makan..
Z: Ustazah,maaf,saya dah kenyang sangat.
U: kamu ingat kamu raja? (boleh membazir makanan sesuka hati?)
Z: *gulp. oh boleh tak saya bungkus bawa balik untuk sahur esok?
U: bagus2.nanti saya ambil lagi dari dapur. 

Ustazah kembali dengan membawa spaghetti bakar yang dua kali ganda banyak dari tadi. 
*gulp.'boleh dapat hypertension aku gini'.

$$$

Hari 20 Ramadan.
masyaAllah rumah ustazah tersusun kemas cantik,cadar dan sarung kusyen semua diganti baru. pasu bunga plastik terhias indah atas almari dan rak, nyata berbeza dari semalam. sepertinya keadaan rumah kita masa nak raya di Malaysia.mengujakan dan suka mata memandang.

Z; mohon doakan saya banyak-banyak,Ustazah.
U: mestilah,dah masuk sepuluh hari terakhir pun.ingat,inilah pesta ibadah kita.

maka tak hairan jika rumah beliau terlebih dulu disiapkan menjadi pusat keraian untuk selesa dan seronok beribadah.



Image result for good deeds quotes
$$$

Hari terakhir buka puasa dengan beliau.
Ustazah maklum esok aku nak musafir ke Malaysia.maka beliau masak sedap2 dan panggil semua anak2nya balik berbuka bersama.sempena haflah khas untuk aku.perggh

Z: terima kasih segalanya Ustazah..Allah saja membalas jasa Ustazah.
U: Zikra,kamu saya anggap anak sendiri.saya ibu kamu di sini.

lama aku cium tangan ustazah.tatkala berpelukan,kami sama-sama menangis.ada syukur yang tak terucap. lalu ditegur oleh anaknya,Marwa.

M: ya Mama,,bukannya Zikra tak balik sini lagi,dua bulan saja pun.janganlah sedih sangat..haha.

Ustazah menghantar aku di muka pintu.langsung kami menangis untuk kali kedua.
entah bagaimana perasaan kami semasa aku balik for good setahun kelak...ah. 

dan ya,sepanjang aku mengaji Quran dengan Ustazah,belum pernah walau satu sen duit yuran aku bayar atas khidmat beliau.tak perlu,katanya.
'terima kasih,duhai guru kerana mendidik aku erti ikhlas memberi.'

Sunday, August 23, 2015

syukur I


tahun lima memang perit. ini testimoni aku.

sepanjang musim exam,stressed out tahap super saiya. subjek OnG yang melambak nak dihabiskan,subjek paeds yang menguji ketabahan bulan puasa..haih.

pernah hari ketiga aku study kat library, pukul 12.30 aku mulai tepu membaca. seakan mual nak muntah.baca apa pun tak masuk.dah tak tahan,balik rumah,melantak tidur.
waktu Asarnya,aku melangkah ke masjid Sayeda Zainab. kat sana aku curhat sepenuh hati kepada-Nya di bawah keberkatan cucunda Nabi s.a.w. Aku pulang bila ammu masjid mengarahkan kami keluar setelah tamat waktu ziarah untuk muslimat.

let me tell you a secret.now it's not of course.
study leave untuk subjek paeds ialah 12 hari.tapi lima hari aku ponteng study!! khatam siri Syurgamu Ramadhan 14 episod..lain2 movie jangan ceritalah.
tidur? almost all day long.yang makruh tu aku amalkan.hampeh.
setibanya hari kejadian,nganga tengok soalan exam.'ya Allah berilah aku lulus'.doa paling kencang usai melepaskan kertas jawapan. 

apapun,didapati result aku pangkat Jayyid Jiddan. terbeliak biji mata.
Alhamdulillah thumma Alhamdulillah.
entah doa mama abah, sahabat, orang soleh mana yang aku tumpang.

kalau orang tanya apa rahsia,
jawapan aku tetap cliche.

JANGAN PUTUS ASA!
itu sikap orang beriman.

Image result for dont give up

Saturday, May 30, 2015

sedar dalam paksa

1.
 Aku cenderung panggil orang tak ada adab (baling kaca pada pejalan kaki,penindas orang luar) sebagai CIMPANZI. kerana menurut Darwin,mereka manusia tak cukup sempurna sebab belum melului proses evolusi yang lengkap.

ah,cimpanzi!!! atau pan troglodytes!!!!(aku suka mencarut guna bahasa aku sendiri)

ya Allah,ajari aku untuk bersabar. juga ajarkan orang lain bersabar denganku tika saat aku sudah tidak mampu lagi bersabar. 

2. 
Sepatutnya aku cemburu kepada masa. yelah,dia terus berjalan,laju,lalu terbang.
melintasi aku yang hanya melambai dia pergi.

hilang..hilang..lesap.

takdir-serahkan saja urusan kepada Allah. senang cakap,bukan?
padahal manusia disuruh WAJIB berusaha.

penat?
berehat. tapi jangan sekali berhenti.
haram alaik.

rabak

Entah ke berapa kali
Rabak tak tercantum lagi

***
Bunga nan layu
Kelopaknya jatuh satu persatu

Hujan pula turun 
Rintik menyapa damai si daun

Semut berlari-lari kecil
Pulang ke sarang terpencil

***
Kaya jiwa miskin semesta
Biarpun rabak kau masih punya Dia.

25.05.2015




Thursday, April 9, 2015

basst

kedap mungkin telinga ini dengar orang berdusta. lagi bingit bila berulang kali. 
hingar bingar boleh bikin kecoh. sesudah itu, biarkan saja pendustaan dan orang yang didustakan. 

satu demi satu. lendir penipuan diserak sana sini
seorang demi seorang. kata nista diibarat pejungga.
dan kita yang tahu, terpaksa membersih satu persatu.
hingga licin tiada kotoran seolah tiada apa terjadi..tapi sakitnya itu tercalit dalam hati.

cukup.
cukup.
cukup!
kalau saja aku mampu teriak di telinganya.
sampai dia mengerti dan tuli.

aku ingin mengulang persoalan Sheikh Ali Juma'ah, "Adakah sesekali orang mukmin itu berbohong?"


*best juga melepas amarah.hadoyhhh